Home » » Syawalan Karyawan

Syawalan Karyawan

Nisa baca kalam Illahi
Minggu, 1 September 2013 tepat pukul 09.30 WIB kami segenap karyawan beserta keluarga Universitas PGRI Yogyakarta mengadakan syawalan atau yang lebih dikenal dengan halal bi halal yang diadakan di rumah makan lesehan Sego Wiwit yang letaknya ring road barat Bedog, Selokan mataram, Sleman. Acara ini mutlak yang mengadakan karyawan, sedang untuk biaya ditanggung bersama-sama. Itulah kebersamaan kami agar antar keluarga bisa terjalin keakraban. Acara tersebut di hadiri oleh Bapak Rektor, dan segenap jajarannya. Kenapa kami memilih rumah makan sego wiwit karena tempatnya yang luas juga banyak permainan anak-anak, jadi bisa sekalian bermain buat anak-anak.

Pembawa acara membacakan susuanan acara, yang diantaranya: pembukaan, kalam illahi, ikrar syawalan, sambutan, tausyiah ustad dan dilanjutkan do'a lalu penutup. Ikrar syawalan dibacakan salah satu karyawan dan ditirukan bersama-sama.

Menirukan Ikrar Syawalan
 Sambutan bapak Rektor sangatlah berkesan karena terharu dengan kekompakan para karyawan yang mampu menyelenggarakan syawalan dengan keluarganya. Selesai sambutan dilanjutkan dengan ceramah pak ustad, sedikit yang aku inget sampai sekarang dari ceramahnya yaitu " jangan sampai kita memutus tali silahturahmi ". 
Bapak Rektor sebelahnya Pak Ustad
Acara yang ditunggu-tunggu yaitu makan bersama, berhubung makanan sudah disajikan dan siap santap maka tidak pakai lama harus segera dimakan.....hehheee. Menu makannya sego wiwit, sego wiwit disini indentik dengan pedesaan.

Sego Wiwit

Suasana Makan
 Banyak makanan yang asli dari daerah yang dibawa oleh teman-teman saya, seperti geblek ama tempe benguk. Makanan ini asli dari desa dan mungkin teman-teman semua ada yang belum pernah makan.

Geblek dari Kulonprogo
Tempe Benguk dari Bantul
Disela-sela acara makan diselingi dengan pembagian dooprise, bagi yang mendapatkan doorprise pastinya riang gembira. Pembagian dooprisepun selesai dan makanpun juga sudah selsai, saatnya pulang kerumah.

Salam Manis.

49 komentar:

  1. paling enak pas acara makan-makannya dimulai ya?? ^_^

    BalasHapus
  2. wah pintar banget tuh anak siapa y

    BalasHapus
    Balasan
    1. putrinya admin blog sebelah juga.

      gimana kabar e Mas Is, sibuk ya?

      Hapus
    2. hehheee...sebelah mana mbak ?
      mas Is masih sibuk dengan duniannya....hehheeee

      Hapus
    3. dunia persilatan ya Mbak? hehehe

      Hapus
    4. dunia pencarian duit..hehhee

      Hapus
  3. sego wiwit tuh yang di kalasan ya..?
    universitas pgri sih dimana?
    apa yang bekas ikip ya..?
    *nanya mulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @ rawin : sego wiwit di ringroad barat, 1/4 godean ke utara sedikit, PGRI itu yang dulunya IKIP kang di sonosewu...

      *besuk nek balik survai yo...hehhee

      Hapus
    2. ooo buka cabang di ringrud kulon yo. apa yang di kalasan cabang yang sana. tapi dari foto keliatan suasananya sama kok. gubuk bambu diatas kolam

      aku emang rada repot otaknya selalu inget yang jadul jadul mulu. kaya kemarin sempat mumet disuruh nunggu di uin. aku mudengnya iain.. :D

      Hapus
    3. mungkin aja buka cabang di ringroad barat kang,
      mesti yang diinget jadul2x tapi orangnya gak jadul to...hehheeee

      Hapus
    4. besok kalau syawalan di Mang Engking wae Mbak, Kastil Soragan itu lho, biar nggak ribet, kan cuma ada satu, nggak bercabang-cabang...hehehe

      Hapus
    5. hehheee...itu buat makan bareng kelaurga aja jeng, mslhenya harganya jauh berbeda.
      kapan pulang besuk mkn bareng mang engking

      Hapus
    6. nah lho aku malah ga ngerti mang engking dimana
      taunya yang di lor unsoed...

      Hapus
    7. mang engking tuch deket kadipiro ke utara

      Hapus
  4. Balasan
    1. halah, ada yang dari bantul pula rupanya...tempe benguk e jenenge besengek Mbak...

      Hapus
    2. mbak khusna ; allhamdulillah mbak, biar belajar supaya tidak minder,

      iya nich, namanya besengek...xixiixi

      Hapus
    3. tempe sak kreweng di buntel godong gedang

      Hapus
  5. waw acaranya meriah, apalagi banyak pacitannya, kayaknya enak-enak tuh, mau dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pacitane masakan daerah asli desa kog, jadi kalau cari di perkotaan sangat langka

      Hapus
  6. Aduh aku pengen ngerasain tempenya,,, ko begitu bentuknya jadi penasaran sama rasanya kayak gimana heheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya kayak tempe koro atau kacang koro itu lo..

      Hapus
  7. intinya makan makan, gak dapat dorpirse pun tak masalah asal bisa bawa pulang makanan dalam tas, hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaaa....bukan bawa tas pak tapi bawa besek kog..

      Hapus
    2. bawa besek kayak mau lamaran aja mbak is. hehehe

      Hapus
  8. Byuh, acarane tgl 1 baru ditulis skg... ^_^...

    btw "wiwit" dlm bhs jawa kn artinya "mulai" ya? jd kl sego wiwit-nya udh keluar segera dimulai....!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya maklum aja baru sempet nulisnya karena kesibukan kerja..
      betul sekali, dlm bhs jawa wiwit itu artinya mulai

      Hapus
  9. ane jadi orang jawa baru tau kalo arti dari wiwit itu mulai.. hehhee... ane kira nasi kemriwet wiwit itu ...:D dijamin kenyang kali ya kalo ikutaaann

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee...wah ternyata orang jawa yg gak jaweni nich..

      Hapus
  10. enak tuh ya rame2.. suasananya menyenangkan sis... mantab lah yang pilih tempat

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantab sekali, suasananya rame banget...

      Hapus
  11. waaaah melihat geblek saya jadi teringat dengan geblek karna dahulu kala waktu masih di desa makanan saya geblek, sekarang di kota gak ada geblek lg....
    hiks hiks hiks......

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kayaknya asli dari kulonprogo nich...
      kangen ama geblek ya...xixiiii

      Hapus
  12. kalau Tempe Benguk dari Bantul dan Geblek dari Kulonprogo saya belum pernah nyicipin kalau Sego saya sering hehehee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee...ke hogja mang besuk tak kasih tempe benguk ama geblek

      Hapus
  13. aku pernah ke warung sego wiwit, temannya sangat nyaman. tapi cuma lewat doang sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kog gak mampir, pasti duitnya pas-pasan ya..hehheee

      Hapus
  14. Paling enak ikut makan2 dapat door price nya juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu namanya untung dan bejo..hehe

      Hapus
  15. kalau tempe benguk saya pernah makan mbak.. dan termasuk makanan kesukaan saya.. tapi kalau "Geblek" saya belum pernah makan mbak.. cuma di tempat saya banyak temen2 saya yang pada Geblek hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaaa...asal yg komen gak ikutan geblek aja.

      Hapus
  16. tapi kayaknya ini mah acara makan-makan mbak ?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, makan-makan bareng...hehee

      Hapus
  17. Walau sering ke Yogja, tapi gak pernah merasakan Tempe benguk......itu terbuat dari apa toh , mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu terbuat dari kacang koro mbak.

      Hapus
  18. kacang koro ? gimana tu rasanya , seperti kacang biasa kah ?,

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya.
Dilarang Spam, Promosi dan Porno