Home » » Salah Jurusan

Salah Jurusan


Setelah lulus dari SMA  Tini mencoba berbicara kepada kedua orang tuanya untuk menyampaikan uneg-unengnya yang mau melanjutkan studinya ke jenjang yang lebih tinggi. Tini ingin melanjutkan kuliah di sutau PTS (perguruan Tinggi Swasta) Yogyakarta.  Orang tua Tini akhirnya menyetujui kalau Tini melanjutkan kuliah di Yogyakarta dengan mengambil jurusan teknik informatika.  Tini ingin menjadi programmer yang handal dan suatu saat bisa bisnis sendiri, karena jurusan teknik informatika saat ini memang sangat menjanjikan sekali.

Suatu pagi Tini berpamitan kepada ibunya dan minta restu agar nanti diberikan keselamatan dijalan.  Ibunya Tini pun menangis sembari melepas kepergian anaknya yang akan menuntut ilmu di jogja.  

“hati-hati dijalan yo nduk, jangan lupa sholat 5 waktu dilaksanakan “ kata ibunya.
“ iya bu, do’akan tini ya bu biar sukses “ jawab tini
“ iyo nduk, ibu Cuma bisa mendo’akan biar dirimu sukses kelak” jawab ibu

Tini dan ibunya berpelukan, untuk terakhir kalinya karena tini segera berangkat ke jogja.  Tini diantar saudaranya ke terminal bus.  Tinipun naik bus dan duduk dibangku depan, dalam perjalanannya dia melamun sembari membayangkan bisa jadi seorang programmer yg handal. 

Singkat cerita Tini akhirnya sudah masuak disuatu Pergurua Tinggi Swasta (PTS) dan mengambil  jurusan Teknik informatika.  Di jogja Tini tinggal di Kost an yang kamarnya berukuran 3x3 dan tempat kostnya deket dengan kampusnya.  Tinipun dapat kenalan seorang cowok yang bernama Tono. Setelah saling kenal akhirnya Tono pun jatuh hati kepada Tini. Tiap hari mereka berduaan terus, entah itu dikampus maupun di kamar kostan.  Mereka sering berudan di kamar kost an Tini, samapi suatu hari mereka ditegur sama ibu kostnya tini. Yang namanya orang lagi jatuh cinta ditegur macam apapun tidak di hiraukan.  Banyak orang bilangpun  tai kucingpun rasa coklat …hehhehehe.

Suatu ketika mereka berdua dipanggil oleh pemilik kost untuk diminta pertanggung jawabannya, karena perbuatan itu sudah melanggar asusila dan sangat memalukan sekali. 

“ mas, apa bener  dirimu sering masuk kamarnya mbak Tini dan berdua-duan ? Tanya bapak kost”
“Gak pak, saat itu hanya  mampir aja , jawab Tono
“Gak, saya sering lihat mas Tono sering berduan di dalam kamar sama mbak tini, celetuk pembantunya”
“ hai, siapa kamu ? jangan mengada-ada”  Kata Tono
“stop-stop, jangan pada berantem sendiri-sendiri , kata bapak ksot.

Intinya bapak kostnya tini tidak terima kalau tempat ksotnya dijadikan tempat untuk pacaran karena sudah melanggar norma-norma agama.  Tonopun marah kepada bapak kostnya  karena tidak diterima dituduh berbuat yang tidak senonoh.  Tanpa piker panjang  akhirnya Tono mengambil pisau yang berada di atas meja dan lalu di tusukkan ke bapak kostnya tini.
Akhirnya Tono dan Tini dilaporkan kepada pihak yang berwajib dan mereka berduapun ditahan karena  sudah menusuk bapak kostnya tini  hingga mengakibatkan luka yang serius. 

Nah, kalau  sudah bigini ini salah siapakah ? oang tua yang selalu mengharapkan anaknya menjadi orang sukses  kini hanya tinggal harapan saja.  Tiap hari banting tulang untuk membiayai anaknya ternyata sia-sia saja.  Sungguh ironis sekali, cita-cita jadi programmerpun kandas sudah, apa mungkin semua ini karena salah pergaulan ya ? silakan jawab sendiri ya......heheheee

Salam Manis

142 komentar:

  1. semoga anak-anak kita ijauhkan dari hal seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, harus super ketat pengawasannya mbak..

      Hapus
    2. pembekalan spiritual juga sangat penting selain pengawasan

      Hapus
    3. aamin ya robbal alamin...

      Hapus
  2. waduh, kacau kalo urusannya seperti itu, memang kalo udh jauh tuh agak susah ya utk ortu memantau anak2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, karena merasa bebas jadi diluar kendali, kasihan orang tua kalau sdh begitu..

      Hapus
    2. mudah - mudahan tidak terjadi dengan saya

      Hapus
    3. hahhaaa...sdh kadaluwarso mang dirimu

      Hapus
    4. mamang bisa jadi abege lagi mang?

      Hapus
    5. Bisa mang, puber kedua kan ada...

      Hapus
    6. berjiwa muda bermental blantik

      Hapus
  3. Perlu ekstra hati-hati nih Mbak dalam mendidik dan mengawasi anak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul pak, selalu waspada dan hati2x, ini meruapakan suatu pelajaran yg harus di cernak

      Hapus
    2. kalau perlu dpasangi GPS ya mang

      Hapus
  4. aduhhh...kayaknya kita harus pindah juga yah dimanapun anak kita akan sekolah hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhee...ya gak gitu mbak, seringnya komunikasi dan bekal iman yg kuat mungkin bisa menjaganya, extra ketat

      Hapus
    2. harus selalu mengikuti seperti Bodyguard eheheh

      Hapus
    3. ahhaaa...dkawal terus ya mang

      Hapus
    4. biar aman , tentrem, ayem nggelenggem heheeh

      Hapus
    5. ben aman terkendali...hehee

      Hapus
  5. Memang saat ini sangat susah untuk memantau mbak ... apalagi perkembangan teknologi, juga diikuti dengan perkembangan 'akal' anak sendiri ... semoga anak-anakku nanti dijauhkan dari hal yang mungkar ... Amiiin ...

    BalasHapus
  6. salah masuk jurusan, bul yang dimasuki jurusan teralis besi ya Mbak Iis...

    semoga anak-anak kita kelak jadi pribadi yang teguh pendiriannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tembok derita...

      ..................

      Amiin

      Hapus
    2. betul jeng, kasihan orang tua yg bersusah payah cari uang.

      nyanyi kang...dalam tembok derita

      Hapus
    3. nah ini baru bener, dikrangkeng dan di uncali kranggang

      Hapus
  7. kalau memang bener tidak melakukan hal yang terlarang mengapa harus marah dengan teguran yang baik dari bapak kos ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. indikasinya sih berarti ya bener melakukan asusila

      Hapus
    2. betul, maklum darah muda bawaannya tensi tinggi...

      Hapus
    3. ndak boleh kesenggol dikit.... langsung marah maksudnya hehehe

      Hapus
    4. betul, kudu sering sabar..

      Hapus
  8. konon katanya mahasiswa itu pasti pernah melakukan seperti itu , maksudnya berduaan di kamar dengan pacarnya, entah itu di jokja atau dimanapun karena jauh dengan orang tua dan ibu bapak kost tidak full time mengawasinya karena memang punya kesibukan sendiri.
    jokja tempatnya gituan ya mbak, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya di pasang alarem ya mas

      Hapus
    2. hahhaaa...bukan hanya dijogja aja pak agus, tu semua tergantung iman dan takwa aja kog....hehhee

      @ mang yono : klontong sapi wae..heheeee

      Hapus
    3. kalau imron sih jangan ditanya mbak, hehehe
      kalau tidak kuat sih bahaya

      Hapus
  9. Semoga kasus seperti tini dan tono tidak terjadi lagi pada anak-anak muda jaman sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin semoga sdh tidak ada lag kasus2x seperti ini

      Hapus
  10. yang salah barangkali cinta yah mbak,soalnya kalau nggak ada cinta nggak bakalan terjadi, nggak tahu deh mbak, he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cinta kalau dtempakan yg pas pasti gak sampai berujung terali besi.
      cinta harus karena allah .

      Hapus
  11. Judul dengan substansi artikel tidak relevan :)

    BalasHapus
  12. Balasan
    1. Aku komen buat ngomentari mang yono malah muculnya dibawah ini, :D

      Hapus
    2. hehheee...salah sasaran ya kang..

      Hapus
  13. Artikel ini cocoknya berjudul "Salah Pergaulan Saat Kuliah" bukan "Salah Jurusan". Kalau judulnya "Salah Jurusan" identik dengan salah dalam mengambil/memilih program studi waktu kuliah dan akhirnya pindah program studi lain atau mungkin bagaimana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mksh mbak atas sarannya dan kritiknya.

      Hapus
  14. Ini kisah nyata bukan ya...?, nama Tono dan Tini jadi ngingetin lagunya Doel sumbang

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kang, ini hanya fiktif belaka, doel sumbang sdh menghilang..hehee

      Hapus
  15. Semoga anak saya nanti tidak demikian kelakuannya.. hadeh, berabe dah..Tp di lingkungan mahasiswa sepertinya kejadian salah jurusan seperti ini sering yak..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, itu hanya sebagian kecil aja, banyak sekali kasus yg menimpa mereka karena kesalahannya sendiri

      Hapus
  16. Aku juga salah jurusan mba ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya diluruskan kalau salah..hehee

      Hapus
  17. Kayaknya yang komentar tidak baca artikel terlebih dahulu. Tapi asal tulis komentar saja, sehingga tidak bisa mengkritisi dari postingan ini :D

    BalasHapus
  18. waduh harus hati2 ya kalo gitu :p

    BalasHapus
  19. kalo ini salah pergaulan jelas,

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, yg bisa menjerumuskan cita2xnya

      Hapus
    2. kalo cita cita di gantung setinggi tingginya , kalo gak nyampe pinjem tengga sebelah..

      Hapus
    3. hahhaaa...kalau gak sampai ya naik ke genteng aja

      Hapus
  20. ngeri juga ya kalo harus berakhir seperti itu,niat mau jdi org sukses eh malah bisa2 masuk sel

    BalasHapus
    Balasan
    1. ironis sekali dan sangat disayangkan sekali

      Hapus
  21. repot memang dengan pergaulan anak sekarang
    aku pernah ngekos di daerah papringan tiap malem ada saja lomba desah dari kamar sebelah. padahal penghuninya kuliah di iain...
    piye jal..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahilaa....menyalahkan kamar sebelah...

      Hapus
    2. @ rawins : pengalaman prbadia kayaknya, sering ngintip kamar sebelah..kwkkwwww

      @ clembu : hahhaaaa....mungki awak'e dewek ya..

      Hapus
    3. engga ngintip kok orang kedengaran
      parah banget memang
      lebih parah lagi karena aku gak diajak...

      Hapus
  22. wah, itu sangat disayangkan skali. pcaran sih boleh aja, tp gk usah sampai msuk ke kamar kost cwek. cukup diruang tama aja, yg bisa dilihat sma orang lain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, mestinya disediakan ruang tamu sendiri aja

      Hapus
  23. harus berhati hati ya mbak, kalau punya anak beranjak abegeh harus selalu di pantau, lewat Fesbuk, twitt, Gugle plus, atal lewat blognya... bila berlu pasang CCTV hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tumben saya bisa setuju dengan mang yono....aneh kan?

      Hapus
    2. @ mang yono : betul, komunikasi jangan sampai terputus...kalau perlu di pasangi GPS..hehheee

      @ cilembu : aku juga heran kenapa sekarang bener terus...hehheeee

      Hapus
  24. yg terpenting pendidikan akhlak sejak dini...insya allah kelak jk dewasa akan berhati2 dalam bergaul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiyah...plus orang tua berdo'a selalu khusus u/anak2nya agar selalu terhindar dari perbuatan buruk...

      Hapus
    2. betul mak indah, sejak kecl memang harus di ajarkan akhlak ...

      siipp kang cilembu, semakin hari semakin ok komentnya....hehheeee

      Hapus
  25. saya pikir cuma cerpen, tp sptnya ini kejadian nyata yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cerita ini hanya fiktif belaka, tapi buat gambaran kta semua

      Hapus
  26. salah jurusan

    ach aku juga merasakan

    tapi tak ada penyesalan

    karena mau belajar pasti akan kembali ke tujuan

    dimana pun akan tepat seperti yang kita idamkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha ini jurusannya ke teralis besi kog...

      Hapus
  27. harus ada pengawasan extra ya mbak dalam mendidik anak2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, yg penting penddikan agama..

      Hapus
  28. yang salah adalah ukuran kamarnya, kenapa cuman ukuran 3x3...coba kalau 300x400...pasti ngga akan berduaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaaa...lha itu mah namanya aula .

      Hapus
    2. itu 4 biji lapangan bola Kang

      Hapus
    3. pintu 3 katanya, biar bisa nylonong kesana kemari

      Hapus
  29. selamat malam mbak iis.. mampir ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. slahkan, duduk yg manis ya...

      Hapus
    2. jangan lupa baca ya... nanti ada tes soal eheheh

      Hapus
    3. hehheee...hasilnya buat CPNS lo

      Hapus
  30. saya juga pernah dulu mbak, nggak paham di jurusan ekonomi management, akhirnya keluar pindah kampus ke Sistem informasi komputer, alhamdulilah sudah lulus. Jadi harus teliti memilih jurusan sesuai dengan bakat

    BalasHapus
    Balasan
    1. allhamdulillah ikut senang, semoga bisa membahagiakan ornag tua..aamiin

      Hapus
  31. Wah kasian si tini pengen jadi programer malah penjara yang dirasakan, orang tua memang jangan sepenuhnya sama anak
    Ini banyak terjadi di sekitar kehidupan mahasiswa kayanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ini bisa terjadi kepada siapa aja pak, bekal iman dan akhlak harus baik..

      Hapus
  32. Yg peting jangan salah jalur naik bis trans jogya aja.. hahaha.. )
    Menurut saya sih, si tini salah dalam mendalami pendidikan tentang akhlak dan salah pergaulan kelihatannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa ke sasar ya..hehee
      memang sangat disayangkan sekali

      Hapus
  33. Balasan
    1. hahhaa.a..bisa berabe tuch kalau salah kamar

      Hapus
  34. datang lagi Mbak iis, masih salah jurusan to? pake GPS gih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee...udah ketemu kog berkat GPS

      Hapus
  35. Balasan
    1. kog ketawa, mesti gak puasa ya..hehee

      Hapus
  36. Balasan
    1. siang juga, masih puasa to ?

      Hapus
    2. kurang sedelo meneh, klepone ojo lali disiapke

      Hapus
  37. Jadi ingat waktu kuliah dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mesti sering main ke kost cewek ya..hehhee

      Hapus
  38. Wah, saya masih jauh untuk ke jenjang kuliah :D

    BalasHapus
  39. Sama artinya Mau nya ke masjid malah ke warung salah jurusan deh jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. jalan jalan sambil bawa mercon

      Hapus
    2. wah itu kayaknya disengaja, mesti lagi lapar ya...hehheee

      Hapus
  40. izin nyimak aja lah mbak

    BalasHapus
  41. Tentu banyak orang tua yang was-was memiliki anak gadis di tengah pola pergaulan seperti saat ini. Apalagi bila si gadis jauh dari orang tua. Tidak bisa lagi melakukan 'pemantauan' secara langsung.

    Yogyakarta kota budaya dan pelajar yang kondang di tanah air ini. Berbagai mahasiswa dari hampir seluruh pelosok tanah air ada disini. Tempat belajar dan kuliah yang menyenangkan.

    Namun disisi yang lain, perlu kehati-hatian bagi yang bersangkutan untuk dapat menjaga diri sesuai adat dan budaya ketimuran. Salam cemerlang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, bekal iman yg kuat dan komunikasi dengan orang tua sangatlah diperlukan dan sangat penting.

      Hapus
  42. gimana ya... temen sodara saya bukan salah ambil jurusan malah, Lulus dari UI kedokteran sekrang kerja rejekinya di desain.. tapi ilmu dari kedokterannya masih tersimpan rapi :D

    rejeki siapa yang tau :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau itu mah rejeki yg bagus mbak..memang rejeki hanya alloh yg tahu

      Hapus
  43. eh ternyata saya belum follow :p
    sekalian follow ... done follow :D .hoho.

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya.
Dilarang Spam, Promosi dan Porno