Home » » Akhirnya Nabrak Juga

Akhirnya Nabrak Juga

Jatuh karena tidak ada keseimbangan
Dua kali sudah aku nabrak simah-simbah yang naik sepeda, mungkin karena aku memang lagi apes karena memang simbah yang naik sepeda senaknya. Dulu sewaktu aku mau berangkat kerja di jalan ada kakek-kakek naik sepeda sambil bawa barang banyak banget, apalagi sepedanya kecil/mini jadi kurang  seimbang dengan bawaannya. Apalagi ditambah stang sepedanya yang kendor jadi naik sepedanya agak sleyoran atau lenggak-lenggok. Dari kejauhan aku udah melihat si kakek bersepeda agak menengah ke jalan, akhirnya aku pelan-pelan dibelakangnya. Akhirnya aku klason dan agak minggir, karena setang yang kendor itu akhirnya sepedanya belok sendiri ke tengah akhirnya aku tabrak dari belakang karena aku sudah mencoba menghindari tapi kena juga. broooook, akhirnya nabrak juga, si kakek sendiri tidak jatuh karena bawaan yang banyak dan sepedanya yang kecil bisa menahannya. Untung aku juga gak apa-apa, tapi aku samperin si kakek dan minta maaf, aku tanyain ada yang luka apa gak ? tapi jawabnya gak apa-apa, katanya cuma deg-degan aja .....maklum udah tua. Tapi aku tidak tega melihat si kakek udah tua itu harus mencari nafkah sendiri, dia cari barang rongsokan. Mau tak bawa ke puskesmas tidak mau, akhirnya aku kasih uang biar  untuk betulin sepedanya agar tidak rusak lagi dan naik sepedanya bisa hati-hati.

Eeeh, tidak disangka tadi pagi 2 Juli 2013 pukul 08.15 WIB sewaktu aku mau berangkat Daftar ulang anak saya yang SD kejadian lagi nabrak kakek-kakek lagi naik sepeda. Dari kejauhan aku juga sudah melihat karena dia mau nyeberang tapi tidak melihat ke belakang, untung aja aku pelan-pelan. Ternyata tlakson motorku tidak di dengarnya bahakan aku teriak teriak, simbah....simbaaah.....minggir.....hehheeee.  Ternyata teriakan juga gak di dengar, waktu aku mau menghindarinya eeh masih juga nyrempet ban belakangnya. Gubraaak...jatuh dech. Jatuhpun sudah tidak bisa terhindarkan lagi, motorkupun ikut jatuh tapi aku gak apa-apa karena aku sangat sadar akan jatuh. Akhirnya motor aku matikan dan si kakekpun tidak apa-apa, sepedanyapun langsung di berdirikan dan akhirnya dibawa ke pinggir. Padahal waktu itu boncengi si nisa, tp dia malah langsung lari ke pinggir karena deg-degan....hehheeee.
Akhirnya aku menghampiri si kakek dan bertanya ada yang rusak sepedanya apa tidak atau ada yang sakit gak badannya ? Allhamdulillah semuanya sehat dan tidak ada kerusakan apa-apa. Tapi lagi-lagi aku tidak tega melihat si kakek yang sudah tua pada naik sepeda, entah dia dari mana aku juga gak tanya. Permintaan maafpun keluar dari mulutku dan akhirnya aku beri uang biar untuk beli soto, maklum udah tua pasti rasanya juga deg- degan. 

Akhirnya akupun melanjutkan perjalanan tuk daftar ulang dan langsung menuju tempat kerja karena akhir-akhir ini banyak sekali pekerjaan dan mengharuskan sok sibuk....hehheheee.

Dari pengalaman tadi aku hanya bisa mengambil hikmahnya kalau memang saya harus beramal/shodaqoh sama simbah-simbah tersebut.  Temen-temen gimana ? apakah ceritamu hari ini ?

Salam Manis

114 komentar:

  1. pengalaman nabrak dan ditabrak saya kebetulan lawannya dengan sepeda motor pengemudinya muda pula bukan kakek kakek, hehe
    tapi saya ambil pelajaran kalau ini peringatan supaya berhati-hati ,
    alhamdulillah kalau semuanya selamat sang kakek, mbak iis dan sang buah hati nisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. allhamdulillah sehat wal afiat...harus lebih hati2x aja

      Hapus
    2. kalau nasehat nenek saya gini mbak, sing ngati-ati, gemi lan teliti..

      Hapus
    3. filsafati sekali. top pisan!

      Hapus
    4. @ agus : tur ojo karo metakil yo nduk..hehheee

      @ zach : kudu digugu lan ditiru

      Hapus
    5. koyo buto cakil senengane petakilan

      Hapus
    6. koyo sengkuni wae...hehheee

      Hapus
  2. Si Mbah mungkin pendengarannya mulai berkurang yah....tp syukur si mbah selamat

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin aja begitu, karena aku juga udah teriak...hehhee

      Hapus
    2. apalaagi terikanya pake pengeras suara masjid (TOA)

      Hapus
    3. TOA-TOA keladi, siapa dia?

      Hapus
    4. @ agus : pasti heboh..hehe

      @ zach : lha itu siapa hayoo..

      Hapus
    5. besi TOA yang di kilokan dapat brambang

      Hapus
    6. kalau mau dpt banyak tukerin aja dengan krupuk...hehheee

      Hapus
  3. Balasan
    1. jangan di ulangi tepatnya, *sambil di jewer kan

      Hapus
    2. @ lidya : aamiin, semoga aja begitu..

      @ agus : hahhaaa...jewer gantian,

      @ zach : berdiri sambil pegangi telinga

      @ pak is : karo engkling..hehhee

      Hapus
    3. suruh hormat satu jam aja lah

      Hapus
    4. tangannya biar kram semua..hehee

      Hapus
    5. termasuk kaki dan kepala

      Hapus
    6. pegel semua...heheee

      Hapus
    7. minta pijet sama suaminya

      Hapus
  4. aduhh,, ini nabraknya di harepin apa di gimaana :D ..

    betewe.. blognya cantik ya, kayak kakaknya si empunya blog ^^ .

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya bukan cantik lho mbak mis tia

      Hapus
    2. @ miz tia : masak jatuh kog diharapin...hehheee, mksh sanjungannya...hehhee

      @ agus : kalau cantik entar jadi cucok gitu loh...hehhee

      @ zach : hahahaa....sama cucoknya

      Hapus
    3. cucok boooo, curcooool

      Hapus
    4. cucok rumpi...hehheee

      Hapus
    5. gak ada yang disengaja, mungkin aja gak sengaja,loh kok

      Hapus
    6. ya gak disengaja gitu lo...

      Hapus
  5. alhamdulillaah, itu namanya diingatkan sama Allah Mbak. yang penting Mbak Iis aman, korbannya juga aman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. allhamdulillah aman terkendali, harus lebih berhati-hati

      Hapus
    2. berjalan di sebelah kiri

      Hapus
    3. kalau mau nyabrang harus tengok kanan dan kiri..

      Hapus
    4. Betul tuh mbak..jangan Nyelonong aj

      Hapus
    5. kalau perlu bawa belnya becak, ter ter ter

      Hapus
    6. hehhe...kalau emang sudah gak denger mau dikasih bel tetep aja belok dengan santainya.

      Hapus
  6. ayo kita shadaqah dengan rajin, ini ada kaitannya sama hikmah tadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, karena kalau kita sering shodaqoh akan dijauhkan dari segala mara bahaya

      Hapus
    2. top tenan, kene pak shodaqoh ro aku....hehheeee

      Hapus
  7. Mencoba membayangkan mbak IIs teriak mbah ... simbah ... minggir sambil panik tentunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee.....gak panik cuma langsung tubruk aja

      Hapus
    2. nggak dibayangkan juga udah seru. seru mbengoke

      Hapus
    3. hehheeee...... di bengoki we ora krungu kog..

      Hapus
    4. apalagi bengok bengok sambil gaya lemah gemulai, cocok

      Hapus
    5. hahhaaa...malah di ngguyu sing ndelok

      Hapus
    6. simbahnya juga lihat gayanya mbak Iis akhirnya ndak bisa menghindar lagi menghayati gaya bengoan yang lemah gemulai itu

      Hapus
    7. hahhaaa.....emang tahu kalau gaya bengokanku lemah gemulai

      Hapus
  8. dikasih duit gk mba yg nabraknya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana kalo dikasih sepeda

      Hapus
    2. @ jocker : kasih amplop doang..hehhee

      @ zach : mesti tak jual..hehheee

      Hapus
  9. cerita nya lucu dan bagus bu, hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul lucu banget hahaha, tapi kayanya bu nisa orang yang baik ya, hehe :D

      Hapus
    2. hehheee..kalau lucu hayoo ketawa bareng....hahaaaa

      Hapus
  10. saya gak pernah nabrak..tapi pernah ditabrak..gelempang.gelempang

    BalasHapus
    Balasan
    1. mesti kalau naik motor sambil pecicilan ya..hehheee

      Hapus
  11. wah kayaknya pengalaman nyenggol menyenggol ni hahahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyenggol bamper sepeda ya..heheeee

      Hapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. komentar ini telah dihapus oleh penulis

      Hapus
  13. di balik kejadian...ada hikmah yg bisa di ambil ya mbak..

    Alhamdulillah ndak terjd apa2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, harus berpikiran positif aja

      Hapus
  14. sekali lagi nabrak kayanya bakal dapat piring cantik ni hehehe, ups becanda deng mbak.
    Yup setuju sekali mbak, segala sesuatu pasti ada hikmahnya :)
    Alhamdulillah jg kalo mbak n simbah2nya ga kenapa2

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya malah dpt piring terbang. harus berpikir yg positif krn hidup penuh dengan cobaan...*gak nyambung ya

      Hapus
  15. Huftt... untung ga terjadi apa2... kunjungan balik say...

    BalasHapus
  16. Wah ini jadi kasus tabrak lari nie mak,de hehe sip cerita yang bagus , ok di tggu kunjungan baliknya ya mbak, thanks, atau followback,

    BalasHapus
    Balasan
    1. cerita tabrak lari trus makan soto...

      Hapus
    2. tabrak ters minggir kog..hehee, siaaap ke TKP

      Hapus
  17. bingung mau komentar apa,
    pertama kali mengunjungi blog ini, sangat tertarik dengan judul blog nya, "Sketsa Kata" mantep :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mksh atas sanjungannya...siaap kunjung balik

      Hapus
    2. @khusna : kalau lukisan kata-kata udah pernah dengar,,hehe

      @Mbak Lis : terima kasih juga atas kunjungan baliknya, setelah ngeblog bertahun-tahun baru kali ini saya saling berkunjung,,ternyata blogger sekarang semakin banyak :)

      Hapus
    3. dulu saya juga gak tahu harus gimana kog ngeblog itui, saya juga udah bertahun2x tp aktif juga belum lama..

      Hapus
  18. Dari cerita ini saya ambil hikmahnya saja.. Besok-besok bakalan ke jogja bersepeda siapa tahu keserempet Buk Iis, lumayanlah dapat ganti rugi degdegan hati ini.
    Eiyeheie.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat beli soto...mau soto Pak Soleh, atau Soto Pak Marto

      Hapus
    2. hehheee....kalau kesrempet saya, entar tak belikan soto.

      @ khusna : soto kadipiro wae..

      Hapus
  19. hakmahnya kita musti hati-hati dalam berkendara, tak lupa berdoa dan waspada...karena kadang diri kita sudah menjaga diri, orang lain selonongan senaknya...dampaknya juga bahaya bagi pengendara lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, seharusnya turun dulu kalau udah dipastikan sepi baru nyebrang..

      mksh follownya mbak

      Hapus
  20. wah mantap critanya.. akhirnya kena juga nabrak sepedanya kakek"...
    lalu kasi duit..
    kalo nabrak lagi kasi aja motornya mbak.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar si kakek malah gak bisa naik motor krn keberatan..hehee

      Hapus
  21. Klo pengalaman nabrak ditabrak, bapak saya pernah ketabrak wktu berangkat ke sawah. Tapi kami tdk sepenuhnya menyalahkan yg nabrak krn mgk bapak saya jg agak lengah waktu mau belok, maklum bapak sy jg sdh sepuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak dimaklumi aja, namanya aja sdh sepuh. yg harus hati2x kita yg muda2x..

      Hapus
  22. semoga para blogger gak punya cerita ttg tabrakan hari ini. saling mendoakan ya, semoga sehat dan selamat selalu. soalnya emang tabrak ditabrak ini selalu mungkin terjadi di jalan. sy yg pernah nabrak, eh pernah juga ditabrak. semoga kerjanya lancar mba lis

    BalasHapus
    Balasan
    1. lancar ke tp tujuan... :)

      Hapus
    2. @ rusdi : allhamdulillah lancar...aamiin

      Hapus
  23. Waduh, kasian tuh si embahnya. Untung korbannya bukan orang yang sama.heuheu

    BalasHapus
  24. baru dong saya mbak ternyata ini truee storynya

    BalasHapus
    Balasan
    1. story sepanjang masa dan selalu keinget

      Hapus
  25. saya suka dengan paragraf terakhir...makanya besok besok kalau liat ada kakek2 atau nenek2...dari pada ketabrak lagi, mendingan buru2 berhenti dan langsung kasih sedekah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, itu namanya bagi2x sedekah tapi gak harus dijalan to..hehee

      Hapus
  26. lain kali mungkin kita perlu sabar, tunggu yang bersepda lewat dulu (jalan normal)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal juga udah pelan2x kog, ya dasar apes aja..hehee

      Hapus
  27. Blog ini memang 'hebat' dan tentu menarik. Sudah ada 103 komentar buat artikel dengan judul 'Akhirnya Nabrak Juga'. Kisah nyata yang amat menarik. Memang terkadang di jalan kita bertemu dengan kakek atau nenek yang masih bekerja dengan 'tekun' untuk sesuap nasi. Sebenarnya sudah waktunya mereka 'pensiun' tidak lagi harus bekerja. Saya salut dengan kemandiriannya disamping juga merasa kasihan di usia tua masih bekerja. Itulah orang tua amat mengkhawatirkan ketika berada di jalan. Mata, pendengaran dan responnya sudah sangat berkurang. Kita yang sudah hati-hati bisa nabrak juga. Betul sekali, sedekah bisa menolak balak dengan idzin Tuhan. Salam cemerlang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini memang pengalaman pribadi, kalau dijalan byk sekali kita menjumpai beraneka ragam perilaku yg berbeda-beda. bagi saya tetep berada dijalan yg benar dan selalu berdo'a saja, semga diberikan keselamatan djalan.

      rejeki hanya ttitpan kita harus membantu kepada yang lemah.

      Hapus
  28. lain kali hati hati ya jangan di ulangi lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha , sok galak dilempar sendal nanti saya

      Hapus
    2. hahaaaaa.........njih mbah, bsk gak tak ulangi lagi

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya.
Dilarang Spam, Promosi dan Porno