Home » » Lomba Busana Jawa

Lomba Busana Jawa

Pidato Ketua Panitia
Nah kali ini aku mau sedikit cerita tentang kegiatanku di kantor, dalam rangka acara peringatan alih bentuk Lembaga dari IKIP menjadi Universitas yang ke- 16.  Kali ini ketua panitia mengadakan berbagai lomba diantaranya berbusana jawa gaya Yogyakarta berpasangan. Pesertanya yang harus diikuti oleh dosen dan karyawan. Untuk memeriahkan acara saya mencoba keberuntungan untuk bisa tampil dalam acara tersebut. Ya, sekali-kali tampil dalam kondisi yang berbeda tak apalah, demi kelancaran dan kemeriahan acara. Pasangan kami mendapatkan no. urut 14. 

Bersama Si-bos
Peserta no. urut 3 dandan Manten

Masih banyak peserta yang lain dengan gaya sendiri-sendiri. Peserta dipanggil satu persatu untuk tampil diatas pentas untuk diambil penilaiannya. Untuk jurinya kali ini adalah penontonnya dan yang diambil nilainya adalah keserasiannya dalam berpakaian.
Salah satu peserta yang kocak
pasangan serasi
Setelah semuanya selesai memperagakan busananya dan penontonpun sudah menilai, tak lama pengumuman untuk pemenangnyapun di umumkan. Pastinya peserta mesti merasa dag, dig, dung...hehheee. Saya pun gak sabar pingin tahu menang apa gak ya ? 
Setelah sekesi acara membacakan urutan pemenangnya, sayapun tak percaya ternyata saya ikut jadi juara. Walaupun itu hanya juara harapan I, karena tak sia-sia berangkat pagi langsung dandan di kampus. 
asiik dapat hadiah dari bu rektor
Pemenang lomba foto beserta rektor dan ketua yayasan
Ajang kreatifitas p[erlu ditingkatkan, ternyata banyak memiliki bakat yang terpendam dalam hobbi. Mungkin aja dulu mau ikut lomba abang none pada gak diterima...hehheeee. Ini tadi sedikit ceritaku mengenai kegiatannku, jangan pada ketawa-ketiwi ya baca dan lihat fotonya.....hehheee.

Salam manis

69 komentar:

  1. Selamat yah Bu,,,,tapi kalau acara seperti bukan menang atau kalahnya yah Bu,mungkin lebih ke kebersamaannyakan hehe,,,,,

    semuga acara mendatang lebih meriah lagi Bu,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, karena kebersamaan jarang sekali tercipta kalau gak ps ada acara atau moment tertentu.

      Hapus
    2. Setuju dengan pendapate mas Dede, Melu Amiin kaya mas Zach

      Hapus
  2. selamaat, yang penting dapet piala, harapan berapapun yang penting menang. selamat Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee.....betul, jd gak sia-sia untuk berangkat pagi2x

      Hapus
    2. Bagi Hadiahnya mau juga..

      Hapus
    3. hadiahnya kain tuch, mau di sobekin po...heheee

      Hapus
    4. buat bikin spanduk KPK

      Hapus
    5. kain batik bisa gak...hehhee

      Hapus
    6. mamang yang nulis sepanduknya pasti bisa eheheh

      Hapus
    7. mosok seh kae batik buat spanduk,piye toh mang yono iki hihi

      Hapus
    8. @ mang yono: mesti pakai ilmu telepati ya..
      @ dede : maksude batik polos kog..kwkkwww

      Hapus
    9. nek mbatik yo ojo neng kain spanduk to kang, hehe

      Hapus
  3. keren mbak iis ini bu dosen yak ternyata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan, ane dosen buat anak2x ku kog..hehee

      Hapus
    2. dosen = gajine sak sen...kwkwkwwww

      Hapus
  4. Balasan
    1. selamat siang juga ya...heheee

      Hapus
  5. Selamat ya mbak Dosen... sungguh luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. mamang juga luar biasa kok *hikhiks

      Hapus
    2. selamat siang mang, ane bukan dosen..hehheee

      Hapus
    3. waduh... pantesan ndak bawa buku ya, maap deh mbak hehehe

      Hapus
    4. mbak Iis bukan dosen Mang Yono,tapi Ibu guru buat para mahasiswanya,demikian Mang hehe

      Hapus
    5. @ mang yono : yang penting bawa baju..hehhee
      @ dede : hehheee...dosen buat anak2x dirumah

      Hapus
    6. dosen dimanapun juga oke, asal bukan dosen terbangan aja

      Hapus
    7. mahal harganya kalau terbang

      Hapus
  6. acaranya meriah..serunya dpt hadiah :)
    slamat yah .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan dapat makan siang..hehheee

      Hapus
    2. nggratis pula hahahaha

      Hapus
    3. dapat nambah lagi...hehhee

      Hapus
  7. Wah bagus nih, peragaan busana untuk suami istri. Jarang banget ya, tapi seru kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan suami istri tapi rekan kerja mbak..

      Hapus
  8. Wahhh,,, salut banget sama penyelenggaranya...
    Sembari mengadakan lomba tetapi juga memperkenalkan & melestarikan busana jawa...
    2 jempol deh untuk postingannya Mbak Iis... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kasih pinjem jempol saya

      Hapus
    2. busana jawa lama kelamaan hilang ditelan dengan ketimuran..jadi ini juga wujud dari melestarikan adat jawa..
      jempol mana tuch ?

      Hapus
    3. yg penting bukan jempol tetangga

      Hapus
  9. Balasan
    1. ok. mksh...selamat siang ya

      Hapus
    2. aku mampir nya malem bu,baru pualang ,hehe

      Hapus
  10. itu dandan sendiri di rumah apa di salon mbak? kok bisa kayak dandanan ala manten gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan juga pengantin. Bukan pengantin anyar bukan pengantin amoh...

      Hapus
    2. yang jelas bukan di bengkel mas *hehehe

      Hapus
    3. hehhee...dandan di tukang salon lah,
      pengantinnya udah emak sama babe...hehheee

      Hapus
  11. Selamat atas kemenangan Lombanya. Ibuk cantik buanget dah dan tu pasangannya mirip om jin bisa minta apa saja tidakya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaaa....om jin bisa minta duit gak ya ?

      Hapus
    2. saya beri satu permintaan ehheeh

      Hapus
    3. cliiing...cliing....keluar dari tempatnya

      Hapus
  12. wah itu lomba busana jawa apa penganten baru mbk heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. busana jawa tapi ada yang dandan manten...kacau to

      Hapus
  13. wah dapet hadiah + bonus foto2, gak sia2 ya buat dandanannya :) dag dig dugnya juga udah terobati..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, yang penting tuch bisa narsis ya..hehheee

      Hapus
  14. selamat mbak,.

    makan makan.,

    wkwkwkkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok. yuk makan-makan di rumah masing2x...kwkkwww

      Hapus
  15. acaranya meriah banget Bu .... jadi pingin liat acaranya. Keren banget .... masih bisa mengadakan lomba busana daerah,mudah2an acara mendatang diikuti oleh golongan remaja utk bisa melestarikan budaya bangsa.

    Merdeka !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, ini yang muda2x malah pada malu gak mau tampil...hehheee

      merdeka !!!

      Hapus
    2. pengen liat acaranya apa pengen didandanin ...

      Hapus
    3. pingin dandannya ya mang, biar bisa tampil..hehhee

      Hapus
  16. sebagai orang indonesia saya bangga, selamat dan sukses ya mbak. Teruskan budaya dan kesenian indonesia ke anak-anak dan cucu

    BalasHapus
    Balasan
    1. siaaap, entar bisa cerita anak dan cucu biar menirunya tuk bisa budayakan adat jawa/kebaya

      Hapus
  17. ih cantik banget make busana jawa. ^_^

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya.
Dilarang Spam, Promosi dan Porno