Home » » Buku Kenang-kenangan

Buku Kenang-kenangan

Buku Meniti Hidup Meraih Keberhasilan
Waktu kemarin acara pergantian Rektor, tamu undangan yang hadir diberikan cindera mata sebuah buku. Pengarang buku ini adalah Rektor terdahulu, yang sudah habis masa jabatannya. Yang bikin menarik dari buku itu adalah sikap kegigihannya dalam meraih cita-cita hingga keberhasilannya. 
Meniti Hidup Meraih Keberhasilan adalah judul buku yang mengambarkan seseorang dari desa berhasil meraih cita-citanya. Beliau lahir di prembun, kebumen jawa tengah. Orang tuanya bekerja sebagai pembuat arang batok, sewaktu SR (sekolah Rakyat) beliau selalu membantu membuat batok arang dengan bimbingan orang tuanya. Beliau selalu menghormati orang tuanya dan patuh segala perintahnya. Karena peran orang tua sangatlah penting sebagai motivator, fasilitator, mediator disamping menjadi teladan.

Dengan kegigihannya akhirnya beliau mampu manamatkan jenjang SMP, SPG dengan baik. Akhirnya beliau melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi yaitu ke IKIP Negeri Yogyakarta dengan mengambil jurusan Sejarah, ditengah konflik politik. waktu itu bersamaan dengan peristiwa G30S/PKI yang membuat kacau perkuliahan. Beliau hampir putus asa dan tidak mau melanjutkan kuliah karena takut, tapi berkat drngan banyak pihak akhirnya beliau melanjutkan kuliah. Dengan perjuangan yang gigih, semangat tinggi dan tentu saja atas Ridho Alloh SWT akhirnya beliau dapat menyelesaikan skripsi dan dinyatakan lulus. 

Lulus dari Perguruan tinggi bukanlah jaminan untuk dengan mudah meraih pekerjaan yang diidam-idamkan. Dengan mencari informasi kesana kemari akhirnya beliau ditawari mengajar di SMA 2 Muhammadiyah Yogyakarta. Waktu itu beliau ditugaskan sebagai guru Bimbingan Konseling. Lama kelamaan beban tugas yang diberikan ke beliau pun begitu banyak. Tak lama kemudian beliau diangkat menjadi PNS (pegawai negeri Sipil), Rasa Syukurpun dipanjatkan kepada Alloh SWT karena babak demi babak kehidupannya berjalan dengan lancar. Semenjak itu akhirnya dia statusnya dari Guru menjdi dosen. Beberapa tahun kemudian, beliau melanjutkan kuliah S2 di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY). Sekali lagi Allhamdulillah akhirnya lulus dengan predikat sangat memuaskan (cumloude). 

Terdapat ungkapan Arab yang sangat terkenal yaitu " Man Jadda Wajada" yang artinya " Barang siapa yang bersungguh-sungguh pasti akan mendapatkan hasil. Tidak ada hal yang sulit jika kita mau berusaha dengan kerja keras, kerja cerdas, profesional, tekun dan bersungguh-sungguh. yang terpenting ada rasa Ikhlas. Puncak dari amanah yang sesungguhnya tidak pernah beliau bayangkan adalah ketika beliau dilantik menjadi Rektor Universitas PGRI Yogyakarta. Bagi beliau, diberikan amanah menjadi pemimpin sebuah Perguruan Tinggi adalah peristiwa yang sangat bersejarah. Ada perasaan haru, bercampur bangga dan bahagia. Namun disisi lain dilubuh hati yang paling dalam beliau bertanya, kenapa harus beliau yang terpilih menjadi Rektor ? karena Jabatan Rektor bukanlah menjadi cita-cita beliau. Tapi biar bagaimanapun beliau harus menjalankan amanah itu dengan sebaik-baiknya. 

Kebersamaan dengan karyawan Adalah salah satu bentuk rasa syukur
Hidup memang sebuah perjuangan, dengan segala liku-liku perjalanannya. Pola pikir beliau sangat sederhana, bahwa kita kerja, melakukan sesuatu itu adalah ibadah. Selalu mensyukuri dan menyikapi apa yang telah kita dapatkan, hindari atau tidak pernah mengeluh. Selain berdo'a, memohon pertolongan dari Alloh SWT, kerja keras adalah kunci utama dalam meraih keberhasilan. 

Sekalipun demikian, kita harus mampu melihat bahwa kebutuhan hidup tidak semata-mata berupa harta dan benda dengan segala fungsi duniawinya, harta benda juga merupakan alat untuk berbuat kebajikan, sarana untuk berjihad fi sabilillah, dan sebagai media untuk berlomba-lomba menuju kebaikan, berfastabiqul khairat.

Itu sebagian isi dari buku tersebut, semoga kita mampu meneladaninya dan mampu meniru kegigihannya dalam menjalani hidup, bahwa harta bukanlah segalanya.

Salam manis

152 komentar:

  1. dr desa hingga ke rektor., salut tuk Ibu...! *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. perlu dijadikan motivator buat yang muda2x

      Hapus
    2. setuju mbak Iis,huebat tenan

      Hapus
    3. jempol no berarti....

      Hapus
    4. tak kasih sama jari yang lainya buat mbak iis, eh ibu ding

      Hapus
    5. hehhee..jari lima aja lebih banyak

      Hapus
    6. tak kasih jempol sak erTe

      Hapus
    7. hehheee....bukan jempolnya ayam to mbak

      Hapus
    8. waduh mamang ketinggalan nih... kasih jempol juga

      Hapus
    9. makanya kalau kesini naik patas aja biar cepet...hehhee
      mksh jempolnya ya mang

      Hapus
    10. patas kui apa ya mbak?

      Hapus
    11. patas itu yg paling cepat...

      Hapus
    12. nanti saya mo bikin buku ah...orang kota yang jadi orang desa...sukses punya banyak anak....loh ko; bukannya jadi rektor y?

      Hapus
  2. sangat menarik ceritanya untuk dibaca... perjuangan yang gigih...
    kunjungan baliknya sob...

    BalasHapus
    Balasan
    1. suatu perjuangan yang membuahkan hasil

      Hapus
    2. Mbak Iis memang hebat... nanti mamang kunjungi yo

      Hapus
    3. tapi gak bawa teh ama gula to...heheee

      Hapus
    4. cuma bawa gelas kosong saja.. hehehe

      Hapus
    5. mamang modus tuh biar dikasih kopi

      Hapus
    6. sini gak ada kopi, adanya teh melati...yumiiii

      Hapus
  3. berjuang pada masa-masa sulit hingga bisa sampai sukses besar, salut banget dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. merupakan kebanggan tersendiri..

      Hapus
    2. kapan mamang bisa begitu... mantapp

      Hapus
    3. besok kalau udah besar..hehheee

      Hapus
    4. hhaha kalau sudah umur 65+ Ya ... heheheh

      Hapus
    5. mamang umurnya berapa sekrng?

      Hapus
    6. hehhee...mamamng udah tua po ?

      Hapus
  4. ikut nyimak bu...
    terim kasih, begitu banyak pelajaran yang bisa diambil dari kisah di atas...
    ikut follow blog nya juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalaman memang guru yang sangat berharga..

      siap follow kembali

      Hapus
    2. pengalaman adalah senjata ampuh bila dibandingkan dengan teori

      Hapus
    3. lebih ampuh ilmu kanuragan mang...heheee

      Hapus
    4. sama asap kemenyan ... hehehehe

      Hapus
    5. aku juga ikutan follow ya

      Hapus
    6. kemenyan china ya..hehhee

      Hapus
  5. "man jadda wajadda"
    kata-kata yg sangat memotivasi .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, perlu kita contoh...

      Hapus
    2. di contoh dan ditiru serta di contek

      Hapus
    3. jangan lupa di foto copy

      Hapus
    4. terus di cernak biar masuk kelapa

      Hapus
  6. Balasan
    1. koyo zoro wae film anak2x...hehee

      Hapus
    2. coro kencing ya...hehheee

      Hapus
    3. zoro kan yang bwa sayap

      Hapus
    4. kayaknya bawa tongkat ajaib ya...hehheee

      Hapus
    5. yang penting gak bawa monyet aja, kayak si buta

      Hapus
    6. tapi ndak pakai caping kan

      Hapus
    7. caping kan punya mamang

      Hapus
  7. perjuangan sampai pada titik nadir, oh iya sma muhammadiyah itu ada yang di Sapen gak mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya gak ada, yang ada SD Muhammadiyah Sapen, itu salah satu yang favorit di Jogja. Kalau dalam artikel SMA Muhammadiyah 2 itu di Jalan Kapas

      Hapus
    2. @ agus : aku juga kurang mengerti.
      @ pak is : wah kalau urusan jogja mesti langsung tanggap

      Hapus
    3. saya taunya komplek pipaan.

      Hapus
    4. wis do pingsut wae...

      Hapus
    5. kalau soal daerah jogja angkatangan ndak paham

      Hapus
  8. Ikut nyimak aja bu :) .sambil memberi komentar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mnggooo, duduk yang manis ya..hehhee

      Hapus
    2. kopinya dong mbak iis :)

      Hapus
    3. lagi ngrebus air...hehheee

      Hapus
    4. seruput kopi dulu.. sambil nunggu air mateng

      Hapus
    5. kpi ama gula aja ya mang

      Hapus
  9. Sebuah perjuangan yang berat,namun bisa dilalui dengan segala keterbatasanya,namun pada ahirnya kesuksesan berpihak pada beliau,

    Nice post mbak Iis,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerja keras dan kerja cerdas hasilnya jd sempurna...

      Hapus
    2. aku setuju tuh # tepok tangan

      Hapus
    3. tepuk pramuka wae kabeh...hehhee

      Hapus
    4. ringan sama dijinjing berat minta bantuan

      Hapus
    5. sak kampung lebih ringan

      Hapus
    6. tar tak umumin di masjid

      Hapus
  10. Balasan
    1. dan tentunya dengan pengorbanan

      Hapus
    2. korban adu nasib..hehhee

      Hapus
    3. nasib nasib buat beli pulsa blogwalking dulu

      Hapus
    4. hehheee....jangan lupa isikan juga buat nomerku ya.

      Hapus
    5. titip isi juga sekalian

      Hapus
    6. gak usah nomermu banyak bangets...

      Hapus
    7. udah gak usah pada ribut,ke nomorku aaja

      Hapus
    8. hayaah..ternyata juga mau to

      Hapus
  11. Wah dari sinopsisnya saja sudah bisa memberikan motivasi dan inspirasi, jadi pengin baca

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh baca kog, cari referensinya aja..

      Hapus
    2. okelah coba tak cari dulu mba, nais inpoh

      Hapus
    3. ternyata bukunya buat kalangan sendiri....

      Hapus
    4. apalagi di jadikan sinetron lebih mantap

      Hapus
    5. pemeran utamane mang yono...heheee

      Hapus
  12. Bagaimana mengikuti caranya supaya bisa sukses..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya belajar dari kesabaran dan keikhlasan

      Hapus
    2. dibantu kerja keras dan berdo'a

      Hapus
    3. terus diserahkan sama alloh SWT

      Hapus
  13. Luar biasa , perjuangan yang tak sia-sia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. menghasilkan yang tidak sia-sia

      Hapus
    2. sia-sia kalo nggak baca

      Hapus
    3. betul sekali, entar aku kirim filenya

      Hapus
    4. jangan lupa kirim ke mamang juga... heheeh

      Hapus
    5. jng lupa ngkos kirimnya ya...heheee

      Hapus
  14. itu baru namanya from zero to hero ',')9

    BalasHapus
  15. ini buku bisa didapatkan di luar Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya untuk kalangan sendiri pak

      Hapus
    2. gimana cara mendapatkannya ya?

      Hapus
    3. tak foto copikan aja, mau gak ?

      Hapus
    4. di ketik aja mbak, langsung di posting di blog eheheh

      Hapus
    5. 9 bulan 10 hari gak selesai ya mang...kwkkwww

      Hapus
  16. jangan pernah menyerah walaupun mungkin latar belakang kita mungkin tidak sebanding dengan cita-2 kita, asalkan ada perjuangan pasti akan memberikan hasil. Inspiratif sekali tulisannya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, berjuang demi sebuah cita2x

      Hapus
    2. cita, nama temen SMP dulu

      Hapus
    3. temen main gundu ya pak..hehee

      Hapus
  17. Balasan
    1. yang nggak manis juga nggak papa

      Hapus
    2. yang gak manis harus lari keliling lapangan...heheeee

      Hapus
    3. sambil bawa bambu runcing

      Hapus
    4. kayak mau perang wae...

      Hapus
  18. jari sepuluh buat ngetik komentar di blog mbak IIS ..btw nih kunjungan siang mbak..setelah melaksanakan Shalat Jumat

    BalasHapus
    Balasan
    1. @ valentino : wah semangat banget, mesti habis makan siang ya..

      Hapus
    2. asiikk ikut makan2x ya mang..hehee

      Hapus
  19. pinjem dong mbak bukunya T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak usah pinjem, entar aku kirim filenya aja..hehehheeee

      Hapus
  20. kayanya bagus bukunya yah mbak, banyak yang mau pinjam...he...he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus sekali, bisa untuk motivator semua

      Hapus
    2. bisa, main kesini aja mang...heheee

      Hapus
  21. sampai lupa komeng disini.... bagus banget cerita perjalanan menuju suksesnya.... mau dong dikasih bukunya heheeh # clink ngilang #

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee...saya juga mau kog mag kalau dikasih duit...kabuuurrrr

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya.
Dilarang Spam, Promosi dan Porno