Home » Awas Jangan Nyontek

Awas Jangan Nyontek

Pengawas yang Galak
Siang sobat blogger semua, mau numpang posting lagi nich...jangan bosan tuch baca ya. Mumpung kantor lagi sepi pada sibuk dengan urusan dan kerjaan masing-masing aku mau bikin postingan aja sembari menunggu usai sholat Jum'at. Sudah satu minggu tempat kerjaku mengadakan Ujian Tengah Semester bagi anak kuliahan...hehhee. Banyak acara mestinya pas pada ujian tak kecuali dengan para pengawas ujian.
Saat Ujian mau dimulai aku lihat jadwal pengawas ternyata untuk kelas A2 itu yang ngawas ujian saya sendiri, dalam pikirku....wah nanti pasti heboh dech...! karena kelas A2 terkenal orangnya pada heboh dan rame sekali, istilahnya siapapun tidak ditakuti. Bahkan peraturan sendiripun kadang tidak di hiraukan. Sebelum saya membagikan soal dan lembar jawab saya membacakan dulu peraturan dan tata tertib dalam mengikuti ujian. Sendirian dalam menhadapi orang-orang heboh pastinya akan kuwalahan...*pikirku. Untung tak lama kemudian temenku datang tuk bantu ngawas ujian, temenku ini lumayan killer.....eehh tak lama kemudian datang lagi temen satunya, satu ruang dijaga tiga orang....wah banyak banget ya. 
Berhubung kelasnya ini special jadi yang ngawas juga spesial tiga orang. 
Silahkan kerjakan sendiri-sendiri jangan menyontek dan jangan rame ya....kataku.
Menyontek

waktu ujian berlangsung ternyata banyak mahasiswa yang menyontek, waktu ditegur 1 kali dia gak menghiraukan bahkan samapai negur 3 kali. Ya itu namanya kelas heboh ya itu tu yang bikin males, tapi kami selaku pengawas juga tidak kehilangan akal biar mahasiswa jera untuk tidak menyontek dengan mencatat no.ujian yang mencontek. Budaya mencotek itu tidak dilakukan cuma 1 atau2 kali aja, segala cara ditempuh untuk mendapatkan jawaban dengan mencotek sebelahnya, buka buku catatan, bahkan sampai pakai HP sms ke temennya atau materi dicatat di HP.

Gambar dari Google, Contoh mencontek lewat HP

Kelas semakin gaduh dan rame sekali, baru terdiam setelah aku membacakan No. Ujian yang aku catat tadi di depan kelas. Spontan pada terdian karena mereka pada takut kalau nantinya nilai tidak kelaur.  Suasanapun jadi tenang dan hening, akhirnya sampai selasai mereka kumpul dengan tertib dan tidak seheboh tadi waktu masuk. Dalam hatikupun lega karena waktu telah usai dan selesai. Ternyata tidak mudah membuat orang banyak tuch bisa tertib sesuai dengan keinginan kita harus bersusah payah lebih dahulu.


Ini cerita diwaktu senggang ngisi jam kosong aja, semoga ada hikmahnya dibalik cerita ini.

Salam Manis

41 komentar:

  1. kalo nyontek trus kpn indonesia majunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nilai bagus tp hasil nyontek...apa kata dunia ?

      Hapus
  2. Masalah nyontek memang sudah biasa bagi mahasiswa, dan itu sifatnya Umum, Tapi terus terang saya setuju dengan Cara Mbak Iis membacakan nomor^ ujian yg dicatat didepan kelas, karena membuat mereka Jera dan ketakutan sehingga diam.
    Postingan yg sangat manis dan bermanfaat
    Selamat dan Sukses Mbak Iis
    Terima kasih sudah Berbagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya membuat ruangan jadi anteng pak...
      ya semoga aja bisa bermanfaat

      Hapus
  3. Bahasa Pontianaknya "Ngepek" (alias menyontek dari buku catatan). Namun saya akui saya juga pernah mencontek bahkan sampai saya sudah kuliah sekalipun. Hiheiheiheiee.

    Tapi nyontek pun ada seninya juga setidaknya kita juga membaca materinya, membaca bukunya setidaknya tau letak dan posisi dimana mencarinya nanti hiheiheiheieee

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah seninya macem2x ya pak, kadang ada trik sendiri untuk mecontek..hehhee

      wah ternyata jago nyontek ya

      Hapus
    2. Dulu saya tulis catatan di kertas mrip kertas print orang belanjaan, struk belanjaan. Hurufnya kuecil kuecil yang hanya saya bisa baca sendiri.

      Sekarang sudah ada HP bisa dikirim contekan via SMS ya. Anak sekolah sekarang sudah banyak dilengkapi Teknologi Informasi. Mudah mudahan HP tidak disalahgunakan untuk mencontek karena itu tidak baik

      Hapus
  4. Wah pasti menegangkan ya mbak kalau yg di awasi suka heboh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan hanya tegang tp bikin gobyos karena harus keluar tenaga tuk jalan ke sana dan kemari..

      Hapus
  5. hehehe...ternyata nyontek masih jadi trend di kalangan mahasiswa ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, masih banyak sekali apalagi pas matakuliah hitung menghitung

      Hapus
  6. jgn berikan kesempatan bg mereka tuk nyontek mbk..! cz klo dah terbisa entar kebawa2.. *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali harus diberantas...anehnya pas keluar ruangan aku dibilang kejam..hehhee

      Hapus
    2. Memang begitu adanya suka duka menjadi seorang dosen, Tapi bagaimanapun juga kita tetap kuat, tegar,tegas namun Profesional...*Smile

      Hapus
    3. hehhee....saya bukan dosen pak cuma karyawan aja, wah itu sudah biasa aku dengar dan tidak asing lagi...itulah banyak orang ada yg pro dan kontra yg penting tujuannya baik...*smile

      Hapus
  7. Sekarang jaman sudah canggih, gaya menyontek pun ikut canggih juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman canggih tapi tidak diiringi dengan otak yang canggih pula...nilai bagus hanya karena hasil contekan.

      Hapus
  8. aku jadi teringat dengan saat lagi belajar disekolah, ada yang menyontek disaat ujian..
    dan langsung dikeluarkan oleh gurunya orang yang menyontek itu.
    tapi sekarang bagaimana yah..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhee....kalau dulu dikeluarkan masih dapat nilai tp kalau sekarang nilaine gak ada..

      Hapus
  9. salam kenal sahabt.met malam yah.maaf saya mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan mampir kalau mau, salam kenal juga

      Hapus
  10. Nyontek itu kalo Saya yang melihatnya sudah mendarah daging toh di Indonesia? Siapa yang harus disalahkan..? apakah perlu disalahkan? Apakah guru tidak memiliki adil disini? Banyak pertanyaan yang ingin Saya utarakan perihal masalah tersebut. Dalam kontek nyontek disini adalah sebagai pelajar, kalo Mbak nisa atau Ibu nisa yang statusnya sebagai guru/dosen/pengawas bagaimana menanggapi masalah tersebut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya dari soal biasanya udah ada perintahnya kog mau open apa close book, bial mhs bisa mencernaki akan perintah pastinya konsekuen dengan perintah tersebut.

      Hapus
  11. kalo saya sih setuju nyontek Mbak. dalam artian open book, lalu kita menganalisis masalahnya. ini akan lebih kena sasaran belajar mengajar. kecuali memang materi2 tertentu yang nggak bisa dibikin open book.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang open book juga diberlakukan tapi kadang disalah gunakan ama mahasiswa, sering rame harus pinjem catatan dan foto copian bahan kuliah....salah siapa ini ?

      Hapus
  12. Klau ujiannya serba hapalan trs bukunya tuuebell, rasanya sangat 'memaksa' murid utk mengerya setuju dengan Pak Zach..open book dan membuat soal yg berorientasi pada analisis masalah akan lbh efektif hasilnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mahasiswa disuruh open book tp yg dibuka ada hp. laptop dan lainnya yg bisa membikin keadaaan jd gaduh dan rame

      Hapus
  13. .. widichhhhh,, masih musim ya budaya mencontek itu?!? he..86x ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee....mungkin sukar hilang

      Hapus
  14. Hehe....ga baik....memang klw suka mencontek...tapi klw kepepet... Ya....nyerempet2 n lirak lirik. Dikit...gpp...hehe... :).....owh ga baik jiga ya mba..hehe...

    Btw...foto 2 temen mba Iis yg lumayan killer itu...kok ga di madukin di post mbak......hehe

    Kali aja sy kenal...hehe (guyon ya mba)....hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee...entar kalau dipasang ketahuan orangnya malah aku yg di jitak....

      Hapus
  15. kemaren waktu aku jaga UTS di sekolahku , saya juga menjumpai anak anak pada nyontek terus aku cabut lembar kerjanya sampai sepuluh menit mbak, setelah itu semua pada tertib

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee...bagus tuch biar jera dan tidak nyontek lagi..

      Hapus
  16. Jadi minder mau nyontek. Hehehe

    BalasHapus
  17. ihiy, bagus tuh .. emang harus diancem gitu dengan ngebacai nomer ujiannya, kan mereka juga mikir percuma nyontek tp nilai ga keluar .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, sia2x yang nyontek kan gak dapat nilai juga

      Hapus
  18. aduh..hihiiiii,, kalau saya sih mbak suka banget kalau nyontek, apalagi kalau masalah itung²,, tapi nggak 100% nyontek. cuma liat rumusnya doank, karena banyak banget rumus matik²..sampai lupa mana yang harus digunain..hihiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ketahuan nich ternyata suka nyontek ya dulunya, memang kalau rumus jadi bikin pusing kog

      Hapus
  19. ternyata budaya nyontek bukan cuma disekolah ya hehe
    dalam dunia blogging juga banyak yg nyontek...alhasil posting q banyak dicontek orang....hahay
    tapi gapapa sich.....jadi lumayan terkenal juga hahaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada juga ya yg contek...gpplah banyak beramal biar pahala banyak.

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya.
Dilarang Spam, Promosi dan Porno